ALI MUHSON KEMBANGKAN ASESMEN AUTENTIK PEMBELAJARAN EKONOMI

Dosen Jurusan Pendidikan Ekonomi Fakultas Ekonomi (FE) UNY Ali Muhson, M.Pd ditetapkan sebagai Doktor ke-452 Program Pascasarjana dan Doktor ke-217 bidang Penelitian dan Evaluasi Pendidikan setelah berhasil mempertahankan Disertasinya yang berjudul "Model Asesmen Autentik dalam Pembelajaran Ekonomi di Sekolah Menengah Atas" di hadapan dewan penguji.

Dalam ujian terbuka doktor dan pelepasan doktor ke-452 pada Rabu (30/1) lalu, bertindak selaku Penguji utama Prof. Nahiyah Jaidi, Penguji Prof Badrun Kartowagiran, Promotor Prof Zamroni, Ko-Promotor Sumarno, Ph.D, Sekretaris Penguji Dr. Heri Retnawati, dan Ketua Penguji Prof. Marsigit.

Ali Muhson menyusun model asesmen autentik pembelajaran ekonomi untuk mengukur kemampuan peserta didik melalui empat aspek yaitu proses pembelajaran, pengetahuan, sikap, dan perilaku. Model asesmen ini dikembangkan dengan mengacu pada komponen penliai yang diperlukan dalam mengukur proses dan hasil belajar ekonomi. Untuk aspek proses pembelajaran diukur dari tiga konstruk, yakni kegiatan tatap muka, diskusi, dan pengerjaan tugas. Instrumen yang dikembangkan berupa tes situasional dengan jumlah alternatif jawaban ebanyak empat buah.

Aspek pengetahuan ekonomi yang diukur adalah pengetahuan tentang konsep dasar ekonomi yang meliputi pengertian ilmu ekonomi, masalah ekonomi (kelangkaan dan kebutuhan yang relatif tidak terbatas), pilihan dan skala prioritas, kebutuhan dan alat pemuas kebutuhan, biaya peluang, serta motif dan prinsip ekonomi. Instrumen yang dikembangkan berupa tes objektif dengan lima alternatif jawaban. Jumlah butir yang dikembangkan untuk aspek ini sebanyak 18 butir.

Aspek sikap diukur dari empat konstruk, yaitu kejujuran, kemandirian, kedisiplinan, dan tanggung jawab. Instrument yang dikembangkan berupa tes situasional dengan jumlah alternatif jawaban sebanyak tiga buah. Jumlah butir pertanyaan yang dikembangkan adalah 12 butir pertanyaan dengan rincian konstruk kejujuran 2 butir, kemandirian 5 butir, kedisiplinan 3 butir, dan tanggung jawab 4 butir.

Aspek perilaku diukur dari empat konstruk, yaitu hemat/efisien, kreatif, kerja keras, dan tidak konsumtif. Instrumen yang dikembangkan berupa tes situasional dengan jumlah alternatif jawaban sebanyak tiga buah. Dengan model tersebut, diharapkan hasil penilaian dapat menggambarkan secara komprehensif performance peserta didik.

Asesmen autentik ini lantas diujicobakan ke 6 sekolah di Kabupaten Bantul melibatkan 6 guru dan 528 siswa. Hasil asesmen menunjukkan, tingkat pencapaian yang paling rendah dilihat dari empat aspek yang diukur di atas adalah pada penguasaan pengetahuan, sedangkan aspek perilaku termasuk dalam kategori baik. Ali berharap, potret yang dihasilkan dari asesmen autentik ini dapat dimanfaatkan untuk merancang proses pembelajaran, khususnya merancang feedback untuk mengatasi kesulitan belajar yang dialami peserta didik. Dengan demikian, kemampuan peserta didik diharapkan lebih berkembang secara optimal. (fadhli)

.